Penyakit-penyakit kucing dan penanganannya

Macam-macam penyakit pada kucing dan penanganannya menjadi bagian penting dari pengetahuan yang perlu dipahami pada penghobi kucing. Penyakit yang umum ditemui pada kucing antara lain adalah asma kucing, cacing jantung, feline calicivirus, feline immunodeficiency virus, feline infectious peritonitis, feline leukemia virus, jerawat kucing, kurap pada kucing, penyakit saluran kencing bagian bawah pada kucing, rabies, toksokariasis dan toksoplasmosis.

Asma kucing, penyebab dan pengobatannya

Asma kucing adalah penyakit pernapasan alergi yang umum terjadi pada kucing. Penyakit ini telah mempengaruhi otak setidaknya 1% dari semua kucing dewasa di seluruh dunia.

Asma kucing adalah penyakit progresif kronis yang ada obatnya. Gejala umumnya meliputi mengi, batuk, sesak napas dan bronkokonstriksi yang berpotensi mengancam nyawa. Ada dugaan bahwa penyakit ini menjadi lebih umum karena meningkatnya paparan polutan industri.

penyakit dan pengobatan asma pada kucing

Tanda dan gejala asma kucing

Asma kucing terjadi karena ada radang paru-paru. Selama terjadi serangan pada paru-paru, paru-paru akan menebal dan menyempit sehingga menyebabkan kucing sulit bernapas. Pada saat demikian, ada lendir yang dikeluarkan oleh paru-paru ke dalam saluran pernapasan sehingga menyebabkan kucing batuk dan mengi.

Tanda-tanda jelas bahwa kucing mengalami serangan pernapasan adalah:

  • Batuk
  • Mengi
  • Bersin
  • Bibir dan gusi berubah warna menjadi biru
  • Sering jongkok dengan bahu membungkuk dan leher diperpanjang
  • Sering bernapas dengan mulut terbuka atau megap-megap
  • Tersedak lendir berbusa dan kelemahan secara keseluruhan
  • Nafsu makan menurun/ hanya makan sedikit
  • Kucih terlihat lemah
  • Kucing terlihat lesu

Studi menunjukkan kucing berumur antara 2-8 tahun memiliki risiko terbesar terkena penyakit pernapasan. Kerentanan sakit jutga dipengaruhi oleh kondisi fisik berdasar ras. Kucing ras Siamese, ras Himalaya dan ras campuran lebih rentan terhadap asma. Beberapa studi juga menunjukkan bahwa lebih banyak kucing betina yang terkena asma daripada kucing jantan.

Pengobatan penyakit asma / sesak napas pada kucing

Jika kucing Anda menunjukkan gejala-gejala seperti di atas, maka langkah terbaik adalah membawa kucing ke klinik kesehatan hewan terdekat. Jika yang terjadi adalah asma akut maka perawatan darurat mungkin diperlukan sampai masa krisis berlalu.

Dalam kondisi asma akut, pemberian terapi oksigen akan sangat membantu untuk mengatasi masalah ini termasuk pemberian obat darurat untuk membuka saluran pernafasan kucing. Penyempitan pada organ pernapasan sering disertai adanya pembengkakan saluran tersebut yang akan menyebabkan dokter hewan memberikan obat untuk mengurangi pembengkakan agar kucing dapat bernafas dengan normal.

Pemberian obat steroid dan obat-obatan anti-inflamasi sangat dianjurkan untuk mengobati asma dan sesak nafas pada kucing.

Biasanya, setelah masa darurat berlalu, dokter hewan akan membuat rencana pengobatan di masa depan. Untuk beberapa kucing, menghilangkan faktor penyebab asma adalah sangat diperlukan agar kejadian serupa tidak terulang di masa-masa mendatang. Penyakit ini dapat bersifat progresif di alam sehingga jika kucing Anda memiliki masalah bronkial kronis, dokter hewan Anda akan menyarankan terapi medis jangka panjang.

Pencegahan penyakit asma kucing

Tata dan ubah lingkungan rumah sehingga kucing tidak terserang asma atau sesak nafas. Dalam kasus ini, hindari penyegar udara, termasuk paparan asap rokok di dalam ruangan, semprotan kimia dan kotoran kucing yang terlalu halus.

Pada saat yang sama perlu diperhatikan kondisi makanan kucing. Sebab bisa jadi ada beberapa bahan makanan yang harus dijauhkan seperti bahan-bahan yang ditambahkan ke beberapa makanan kucing atau makanan tabel.

Tanyakan kepada dokter hewan mengenai makanan yang tepat untuk kucing Anda dan membantu Anda dalam merencanakan diet jangka panjang. Dalam kasus asma kronis, kita harus siap untuk melakukan perawatan seumur hidup kucing yang terkena asma.

Perlu diingat bahwa penyakit asma dapat kambuh secara cepat dan dapat menyebabkan kematian kucing yang karenanya perlu segera diobati.

Penyakit cacing jantung pada kucing

Cacing jantung atau nama ilmiahnya Dirofilaria immitis merupakan penyakit serius bagi anjing dan kucing dan sering kali membawa maut bila tak dirawat. Cacing yang disebar melalui vektor nyamuk Anopheles, tinggal di dalam arteri pulmonari menyebabkan kerusakan kepada jantung dan paru-paru.

Obat kelas avermectin digunakan secara meluas untuk mencegah penularan, tetapi American Heartworm Society memperkirakan sekitar 27 juta anjing di Amerika Serikat tidak dirawat.

Kasus Dirofilaria immitis dijumpai di seluruh negara bagian di AS dan survey yang dilakukan oleh para dokter hewan pada 2002 melaporkan 244.000 kasus menunjukkan positif untuk uji cacing jantung (heartworm).

Penyakit karena Feline calicivirus pada kucing

Feline calicivirus (FCV) adalah virus yang tergolong familia Caliciviridae yang menyebabkan penyakit pada kucing.

Penyakit ini merupakan salah satu dari dua virus penyebab infeksi saluran pernapasan pada kucing (virus yang lain adalah feline herpesvirus). FCV dapat diisolasi dari sekitar 50% kucing dengan infeksi saluran pernapasan atas. Cheetah adalah spesies lain yang tergolong familia Felidae yang juga terinfeksi oleh virus ini.

Prevalensi FCV bergantung pada lingkungannya. Di rumah pribadi, FCV dapat ditemui di antara 10% kucing, sementara prevalensi di penangkaran 25 hingga 40%.

Penyakit feline immunodeficiency virus pada kucing

Feline immunodeficiency virus (FIV), umumnya diketahui sebagai Feline AIDS adalah lentivirus yang menyerang kucing rumah di seluruh dunia. 11% kucing di dunia terinfeksi dengan FIV.

Menurut penelitian lainnya, 2.5% kucing di Amerika Serikat terinfeksi FIV. FIV berada pada familia retrovirus yang sama sebagai Feline leukemia virus (FeLV). FIV terbagi dari dua retrovirus feline lainnya, feline leukemia virus (FeLV) dan feline foamy virus (FFV). Terdapat vaksin untuk virus ini walaupun kemanjurannya tetap tidak menentu.

FIV pertama kali ditemukan tahun 1986 koloni kucing yang mengalami infeksi oportunistik dan kondisi yang merosot, dan telah diidentifikasikan sebagai penyakit endemik pada kucing domistik di dunia.

FIV ditransmisikan melalui luka gigitan yang dalam, FeLV dengan mudah disebar oleh kontak seperti merawat dan berbagi mangkuk. Ahli tidak setuju bahwa FIV dapat disebar melalui kontal kasual. Virus ini juga masuk melalui mulut, dubur dan vagina.

FIV menyerang sistem kekebalan kucing, seperti human immunodeficiency virus (HIV) yang menyerang sistem kekebalan manusia. FIV menginfeksi banyak tipe sel, termasuk limfosit CD4+ dan CD8+ T, limfosit B dan makrofage.

Penyakit Feline Leukemia Virus (FeLV) pada kucing

Feline Leukemia Virus (FeLV) adalah retrovirus yang menginfeksi kucing. FeLV dapat ditularkan dari kucing yang terinfeksi melalui air liur atau cairan hidung yang terkena. Jika sistem kekebalan tubuh hewan rendah, virus dapat menyebabkan penyakit yang dapat mematikan. Satu penyakit yang disebabkan oleh virus ini adalah bentuk kanker sel darah yang disebut limfosit (leukemia a).

Feline leukemia virus (FeLV), dinamakan demikian karena cara tindakan dalam sel yang terinfeksi. Semua retrovirus, termasuk feline immunodeficiency virus (FIV) dan human immunodeficiency virus (HIV), menghasilkan enzim reverse transcriptase, yang memungkinkan mereka untuk memasukkan salinan genetik mereka sendiri ke dalam sel mereka yang terinfeksi.

Meskipun saling terkait, FeLV dan FIV berbeda dalam banyak hal, termasuk bentuk mereka, FeLV lebih melingkar sementara FIV memanjang. Kedua virus juga cukup berbeda secara genetik, dan consituents protein mereka berbeda dalam ukuran dan komposisi. Meskipun banyak dari penyakit yang disebabkan oleh FeLV dan FIV yang sama, cara-cara khusus di mana mereka disebabkan berbeda.

Penyebaran penyakit Feline Leukemia Virus (FeLV)

FeLV dapat ditularkan tidak hanya melalui air liur dan cairan hidung, tetapi juga dalam urin, feses, dan susu dari kucing yang terinfeksi.

Tanda-tanda dan gejala penyakit Feline Leukemia Virus (FeLV)

Tanda-tanda dan gejala feline leukemia cukup bervariasi seperti hilangnya nafsu makan, anisocoria, infeksi pada kulit, kandung kemih dan saluran pernapasan, kejang, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening) , lesi kulit, kelelahan, demam, penurunan berat badan, stomatitis, gingivitis, anemia, diare dan penyakit kuning. Tanda-tanda ini akan terliahat selama bertahun-tahun.

Pencegahan penyakit Feline Leukemia Virus (FeLV)

Vaksin untuk FeLV tersedia (kode ATCvet QI06AA01 dan berbagai vaksin kombinasi), meskipun tidak ada saat ini, vaksin yang tersedia menawarkan perlindungan 100% dari virus. Efek samping yang serius juga telah dilaporkan sebagai hasil dari vaksinasi FeLV; khususnya, sebagian kecil dari kucing yang menerima vaksin FeLV kemudian dikembangkan vaksin terkait sarkoma, tumor agresif, pada daerah suntikan. Perkembangan sarkoma dengan penggunaan FeLV tua dan vaksin lain mungkin disebabkan oleh peradangan yang disebabkan oleh bahan pembantu aluminium pada vaksin.

Virus ini sangat lemah dan mati dalam waktu dua jam di lingkungan yang kering. Salah satu metodenya adalah untuk membersihkan semua kotoran lembap dari kotak standar Anda setelah setiap penggunaan. Namun, hal ini terkadang tidak praktis.

Pilihan lain adalah membuat tiga bagian kotak kotoran yang bisa menggunakan tongkol jagung atau sisa biji safflower, yang memungkinkan cairan tersebut mengalir ke penampung yang dikosongkan secara teratur. Kotoran tersebut ditempatkan di lingkungan yang cepat kering, sehingga dapat membunuh virus dengan cepat.

Penyakit jerawat kucing

Jerawat kucing adalah masalah yang terlihat pada kucing terutama yang melibatkan pembentukan komedo disertai dengan peradangan pada dagu kucing dan sekitarnya. Kasus yang lebih berat, namun hal ini mungkin lambat menanggapi terhadap pengobatan dan dengan serius mengurangi dari kesehatan dan penampilan kucing. Jerawat kucing dapat mempengaruhi kucing dari segala usia, jenis kelamin atau ras.

penyakit jerawat pada kucing dan pengobatannya

Penyebab penyakit jerawat kucing

Penyebab utama jerawat kucing antara lain adalah:

  • Kelenjar sebasea menjadi hiperaktif
  • umur kucing – itu adalah umum karena hormon pada kucing berumur antara 2-4 tahun
  • Kebersihan yang buruk
  • Stres
  • Akibat infeksi jamur
  • Reaksi terhadap obat-obatan
  • Demodikosis

Pengobatan penyakit jerawat kucing

Pengobatan luar dapat dilakukan dengan mengkompres daerah jerawat dengan kompres hangat, untuk kasus-kasus ringan. Seorang dokter hewan mungkin diperlukan untuk pengobatan ini, jika daerah jerawat diakibatkan olah infeksi oleh bakteri atau jamur.

Penyakit kurap pada kucing

Kurap pada kucing adalah masalah penyakit yang menyerang kucing. Kurap adalah penyakit kulit menular yang disebabkan karena infeksi jamur. Salah satu jamur yang sering menginfeksi kucing dan anjing adalah Microsporum canis. Penyakit ini rentan terhadap kucing yang masih muda dan tua. Selain kucing, kurap juga dapat terjadi pada semua hewan (seperti anjing, kelinci dan sapi) dan bahkan manusia.

Kucing dengan bulu pendek jika memiliki kekebalan tubuh yang baik, maka penyakit ini dapat sembuh sendiri dalam waktu 4 sampai 6 bulan. Walaupun kucing yang memiliki kekebalan tubuh yang baik dapat terkena penyakit ini, tetapi tidak akan memunculkan gejala-gejala tertular.

Gejala penyakit kurap pada kucing

Kucing yang terkena kurap, bulu dan kukunya akan rontok dan patah-patah, dan kadang-kadang disertai dengan kulit yang menjadi kering. Kulit tersebut jika terlupas akan menyerupai bentuk sisik. Daerah kurap biasanya berbentuk lingkaran. Puncak kerontokan bulu pada kucing yang terkena kurap biasanya terjadi dalam waktu 5 minggu sejak terinfeksi Microsporum canis.

Penyakit Feline lower urinary tract disease (FLUTD) pada kucing

Feline lower urinary tract disease (FLUTD)yang dikenal juga dengan feline urologic syndrome (FUS) merupakan masalah kesehatan yang sering terjadi pada kucing terutama kucing jantan.

Masalah kesehatan ini mengganggu vesika urinaria (VU) dan uretra kucing. Gangguan pada uretra terjadi disebabkan oleh struktur uretra kucing jantan yang berbentuk seperti tabung memiliki bagian yang menyempit sehingga sering menimbulkan penyumbatan urin dari VU ke luar tubuh.

Feline lower urinary tract disease (FLUTD) meliputi beberapa kondisi yang terjadi pada saluran urinaria kucing (Nash 1997). Sindrom yang terjadi pada kucing ini ditandai dengan pembentukan kristal (paling sering struvite) di dalam VU. Kristal tersebut kemudian akan menyebabkan inflamasi, perdarahan pada urin, kesulitan buang air kecil, serta beberapa kasus dapat menyebabkan obstruksi aliran normal urin keluar dari VU yang dapat menyebabkan kematian (Pinney 2009).

Manifestasi penyakit yang disebabkan oleh akumulasi kristal mineral pada saluran urinaria antara lain, adalah: a. peradangan kandung kemih cystitis akibat iritasi dari kristal pada dinding VU, b. urolithiasis yaitu pembentukan batu VU, c. pembentukan sumbat pada uretra berupa pasir kristal mineral (blokade uretra), d. uremia yaitu akumulasi zat kimia yang beracun pada aliran darah ketika blokade pada uretra (Duval 2002). Pada beberapa keadaan urin yang tertahan dalam VU dapat berbalik mengalir ke ginjal yang menyebabkan kematian oleh gagal ginjal akut atau cystitis parah. Kematian terjadi karena toksin menyebar melalui aliran darah menyebabkan sepsis (Pinney 2009).

Kucing jantan dan betina sama-sama beresiko menderita FLUTD, namun kucing jantan beresiko lebih besar terhadap obstruksi yang mematikan karena uretra jantan lebih kecil dibandingkan betina dan memiliki bagian yang mengecil sehingga penyumbatan lebih gampang terjadi (Pinney 2009).

Beberapa kausa dari terbentuknya kristal mineral yang dapat mengiritasi mukosa VU dan menyebabkan blokade urehra adalah : a. Faktor asupan makanan (diet). Pakan yang kaya magnesium menyebabkan pH urine menjadi basa (alkalis). Kenaikan pH mempermudah pembentukan kristal mineral. b. Penurunan frekuensi urinasi. Hal ini dapat disebabkan oleh menurunnya supan air, pakan yang kering, air yang terlalu hangat, terlalu dingin, menurunnya aktivitas fisik, hal ini dapat disebabkan karena kucing mengalami obesitas bahkan kandang yang kotor dapat menyebabkan kucing segan untuk urinasi (Duval 2002; Oaks Vet 2002),

Gejala klinis awal merupakan hasil dari iritasi yang disebabkan oleh kristal dalam VU. Gejala klinis tersebut antara lain kesulitan urinasi (kucing sering buang air kecil tidak pada tempatnya), sering menjilat daerah genital, merejan saat buang air kecil (kadang disertai suara tangisan), serta darah pada urin. Selain itu, kucing dengan FLUTD biasanya tidak nafsu makan. Pada keadaan yang lebih serius kucing jantan yang mengalami obstruksi uretra komplit akan menunjukkan gejala muntah, kelemahan, serta perut yang menegang dan sakit (Pinney 2009).

Diagnosa FLUTD didasarkan pada gejala klinis, pemeriksaan fisik, dan urinalisis. Pada kasus yang sudah parah dapat dipalpasi pembesaran dan rasa sakit VU. Jika diduga terjadi infeksi pada VU maka kultur urin dapat dilakukan. Kucing yang mengalami obstruksi saluran urinaria memiliki tingkat enzim ginjal yang tinggi (blood urea nitrogen (BUN), dan kreatinin) dalam darah (Pinney 2009).

Terapi yang diberikan kepada pasien FUS adalah kateterisasi urin sehingga terjadi pengeluaran urin dan kristal dari vu. Penyuntikan cairan fisiologis intravena atau perinfusi diperlukan ketika sindrom uremia terjadi (depresi, muntah, dehidrasi) dengan tujuan mengganti cairan tubuh dan menstabilkan pH cairan tubuh.

Pemberian antibiotik diperlukan untuk mencegah infeksi sekunder oleh bakteri dan obat-obatan parasimpatomimretik yang menstimulasi otot VU berkontraksi dan relaksasi uretra diperlukan. Dalam beberapa kasus, tindak bedah diperlukan untuk menghilangkan sumbatan atau mencegah terjadinya pengulangan timbulnya kristal mineral (Duval 2002).

Setelah dipasang kateter urin kucing Memo dirawat inap, selama rawat inap diberikan terapi antibiotik Amcilin dan infus Ringer Lactate. Terdapat tiga macam kateter urin yaitu yaitu flexible rubber feeding tube , kateter open-ended polypropylene, dan close-ended polypropylene. Ukuran kateter yang biasa digunakan untuk kucing jantan adalah 3 1/2 Fr. Jenis kateter yang digunakan untuk pasien Memo adalah kateter close-ended polypropylene (2c) (College of Veterinary Medicine 2009).

Penyakit rabies pada kucing

Rabies adalah penyakit infeksi tingkat akut pada susunan saraf pusat yang disebabkan oleh virus rabies. Penyakit ini bersifat zoonotik, yaitu dapat ditularkan dari hewan ke manusia. Virus rabies ditularkan ke manusia melalu gigitan hewan misalnya oleh anjing, kucing, kera, rakun, dan kelelawar. Rabies disebut juga penyakit anjing gila.

Etimologi rabies pada kucing

Kata rabies berasal dari bahasa Sanskerta kuno rabhas yang artinya melakukan kekerasan/kejahatan. Dalam bahasa Yunani, rabies disebut Lyssa atau Lytaa yang artinya kegilaan. Dalam bahasa Jerman, rabies disebut tollwut yang berasal dari bahasa Indojerman Dhvar yang artinya merusak dan wut yang artinya marah. Dalam bahasa Prancis, rabies disebut rage berasal dari kata benda robere yang artinya menjadi gila.

Sejarah rabies pada kucing

Rabies bukanlah penyakit baru dalam sejarah perabadan manusia. Catatan tertulis mengenai perilaku anjing yang tiba-tiba menjadi buas ditemukan pada Kode Mesopotamia yang ditulis 4000 tahun lalu serta pada Kode Babilonia Eshunna yang ditulis pada 2300 SM. Democritus pada 500 SM juga menuliskan karakteristik gejala penyakit yang menyerupai rabies.

Aristotle, pada 400 SM, menulis di Natural History of Animals edisi 8, bab 22

“ …. anjing itu menjadi gila. Hal ini menyebabkan mereka menjadi agresif dan semua binatang yang digigitnya juga mengalami sakit yang sama. ”

Hippocrates, Plutarch, Xenophon, Epimarcus, Virgil, Horace, dan Ovid adalah orang-orang yang pernah menyinggung karakteristik rabies dalam tulisan-tulisannya. Celsius, seorang dokter pada zaman Romawi, mengasosiasikan hidrofobia (ketakutan terhadap air) dengan gigitan anjing, pada tahun 100 Masehi. Cardanus, seorang penulis zaman Romawi menjelaskan sifat infeksi yang ada di air liur anjing yang terkena rabies. Para penulis Romawi zaman itu mendeskripsikan rabies sebagai racun, yang mana adalah kata Latin bagi virus. Pliny dan Ovid adalah orang yang pertama menjelaskan penyebab lain dari rabies, yang saat itu disebut cacing lidah anjing (dog tongue worm). Untuk mencegah rabies pada masa itu, permukaan lidah yang diduga mengandung “cacing” dipotong. Anggapan tersebut bertahan sampai abad 19, ketika akhirnya Louis Pasteur berhasil mendemonstrasikan penyebaran rabies dengan menumbuhkan jaringan otak yang terinfeksi pada tahun 1885. Goldwasser dan Kissling menemukan cara diagnosis rabies secara modern pada tahun 1958, yaitu dengan teknik antibodi imunofluoresens untuk menemukan antigen rabies pada jaringan.

Penyebab rabies pada kucing

Rabies disebabkan oleh virus rabies yang masuk ke keluarga Rhabdoviridae dan genus Lysavirus. Karakteristik utama virus keluarga Rhabdoviridae adalah hanya memiliki satu utas negatif RNA yang tidak bersegmen. Virus ini hidup pada beberapa jenis hewan yang berperan sebagai perantara penularan. Spesies hewan perantara bervariasi pada berbagai letak geografis. Hewan-hewan yang diketahui dapat menjadi perantara rabies antara lain rakun (Procyon lotor) dan sigung (Memphitis memphitis) di Amerika Utara, rubah merah (Vulpes vulpes) di Eropa, dan anjing di Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Afrika, Asia, dan Amerika Latin memiliki tingkat rabies yang masih tinggi. Hewan perantara menginfeksi inang yang bisa berupa hewan lain atau manusia melalui gigitan. Infeksi juga dapat terjadi melalui jilatan hewan perantara pada kulit yang terluka. Setelah infeksi, virus akan masuk melalui saraf-saraf menuju ke sumsum tulang belakang dan otak dan bereplikasi di sana. Selanjutnya virus akan berpindah lagi melalui saraf ke jaringan non saraf, misalnya kelenjar liur dan masuk ke dalam air liur. Hewan yang terinfeksi bisa mengalami rabies buas/ ganas ataupun rabies jinak/ tenang. Pada rabies buas/ ganas, hewan yang terinfeksi tampak galak, agresif, menggigit dan menelan segala macam barang, air liur terus menetes, meraung-raung gelisah kemudian menjadi lumpuh dan mati. Pada rabies jinak/tenang, hewan yang terinfeksi mengalami kelumpuhan lokal atau kelumpuhan total, suka bersembunyi di tempat gelap, mengalami kejang dan sulit bernapas, serta menunjukkan kegalakan.

Meskipun sangat jarang terjadi, rabies bisa ditularkan melalui penghirupan udara yang tercemar virus rabies. Dua pekerja laboratorium telah mengkonfirmasi hal ini setelah mereka terekspos udara yang mengandung virus rabies. Pada tahun 1950, dilaporkan dua kasus rabies terjadi pada penjelajah gua di Frio Cave, Texas yang menghirup udara di mana ada jutaan kelelawar hidup di tempat tersebut.Mereka diduga tertular lewat udara karena tidak ditemukan sama sekali adanya tanda-tanda bekas gigitan kelelawar.

Manifestasi klinis rabies pada kucing

Seorang penderita rabies pada tahun 1959: Gejala rabies biasanya mulai timbul dalam waktu 30-50 hari setelah terinfeksi. Masa inkubasi virus hingga munculnya penyakit adalah 10-14 hari pada anjing tetapi bisa mencapai 9 bulan pada manusia. Bila disebabkan oleh gigitan anjing, luka yang memiliki risiko tinggi meliputi infeksi pada mukosa, luka di atas daerah bahu (kepala, muka, leher), luka pada jari tangan atau kaki, luka pada kelamin, luka yang lebar atau dalam, dan luka yang banyak. Sedangkan luka dengan risiko rendah meliputi jilatan pada kulit yang luka, garukan atau lecet, serta luka kecil di sekitar tangan, badan, dan kaki.

Gejala sakit yang akan dialami seseorang yang terinfeksi rabies meliputi 4 stadium:

Stadium prodromal
Dalam stadium prodomal sakit yang timbul pada penderita tidak khas, menyerupai infeksi virus pada umumnya yang meliputi demam, sulit makan yang menuju taraf anoreksia, pusing dan pening (nausea), dan lain sebagainya.

Stadium sensoris
Dalam stadium sensoris penderita umumnya akan mengalami rasa nyeri pada daerah luka gigitan, panas, gugup, kebingungan, keluar banyak air liur (hipersalivasi), dilatasi pupil, hiperhidrosis, hiperlakrimasi.

Stadium eksitasi
Pada stadium eksitasi penderita menjadi gelisah, mudah kaget, kejang-kejang setiap ada rangsangan dari luar sehingga terjadi ketakutan pada udara (aerofobia), ketakutan pada cahaya (fotofobia), dan ketakutan air (hidrofobia). Kejang-kejang terjadi akibat adanya gangguan daerah otak yang mengatur proses menelan dan pernapasan. Hidrofobia yang terjadi pada penderita rabies terutama karena adanya rasa sakit yang luar biasa di kala berusaha menelan air.

Stadium paralitik
Pada stadium paralitik setelah melalui ketiga stadium sebelumnya, penderita memasuki stadium paralitik ini menunjukkan tanda kelumpuhan dari bagian atas tubuh ke bawah yang progresif.

Karena durasi penyebaran penyakit yang cukup cepat maka umumnya keempat stadium di atas tidak dapat dibedakan dengan jelas. Gejala-gejala yang tampak jelas pada penderita di antaranya adanya nyeri pada luka bekas gigitan dan ketakutan pada air, udara, dan cahaya, serta suara yang keras. Sedangkan pada hewan yang terinfeksi, gelaja yang tampak adalah dari jinak menjadi ganas, hewan-hewan peliharaan menjadi liar dan lupa jalan pulang, serta ekor dilengkungkan di bawah perut.

Diagnosis penyakit rabies pada kucing

Jika seseorang digigit hewan, maka hewan yang menggigit harus diawasi. Satu-satunya uji yang menghasilkan keakuratan 100% terhadap adanya virus rabies adalah dengan uji antibodi fluoresensi langsung (direct fluorescent antibody test/ dFAT) pada jaringan otak hewan yang terinfeksi. Uji ini telah digunakan lebih dari 40 tahun dan dijadikan standar dalam diagnosis rabies. Prinsipnya adalah ikatan antara antigen rabies dan antibodi spesifik yang telah dilabel dengan senyawa fluoresens yang akan berpendar sehingga memudahkan deteksi. Namun, kelemahannya adalah subjek uji harus disuntik mati terlebih dahulu (eutanasia) sehingga tidak dapat digunakan terhadap manusia. Akan tetapi, uji serupa tetap dapat dilakukan menggunakan serum, cairan sumsum tulang belakang, atau air liur penderita walaupun tidak memberikan keakuratan 100%. Selain itu, diagnosis dapat juga dilakukan dengan biopsi kulit leher atau sel epitel kornea mata walaupun hasilnya tidak terlalu tepat sehingga nantinya akan dilakukan kembali diagnosis post mortem setelah hewan atau manusia yang terinfeksi meninggal.

Penanganan penyakit rabies pada kucing

Bila terinfeksi rabies, segera cari pertolongan medis. Rabies dapat diobati, namun harus dilakukan sedini mungkin sebelum menginfeksi otak dan menimbulkan gejala. Bila gejala mulai terlihat, tidak ada pengobatan untuk menyembuhkan penyakit ini. Kematian biasanya terjadi beberapa hari setelah terjadinya gejala pertama.

Jika terjadi kasus gigitan oleh hewan yang diduga terinfeksi rabies atau berpotensi rabies (anjing, sigung, rakun, rubah, kelelawar) segera cuci luka dengan sabun atau pelarut lemak lain di bawah air mengalir selama 10-15 menit lalu beri antiseptik alkohol 70% atau betadin. Orang-orang yang belum diimunisasi selama 10 tahun terakhir akan diberikan suntikan tetanus. Orang-orang yang belum pernah mendapat vaksin rabies akan diberikan suntikan globulin imun rabies yang dikombinasikan dengan vaksin. Separuh dari dosisnya disuntikkan di tempat gigitan dan separuhnya disuntikan ke otot, biasanya di daerah pinggang. Dalam periode 28 hari diberikan 5 kali suntikan. Suntikan pertama untuk menentukan risiko adanya virus rabies akibat bekas gigitan. Sisa suntikan diberikan pada hari ke 3, 7, 14, dan 28. Kadang-kadang terjadi rasa sakit, kemerahan, bengkak, atau gatal pada tempat penyuntikan vaksin.

Pencegahan penyakit rabies pada kucing

Pencegahan rabies pada manusia harus dilakukan sesegera mungkin setelah terjadi gigitan oleh hewan yang berpotensi rabies, karena bila tidak dapat mematikan (letal)

Langkah-langkah untuk mencegah rabies bisa diambil sebelum terjangkit virus atau segera setelah terkena gigitan Sebagai contoh, vaksinasi bisa diberikan kapada orang-orang yang berisiko tinggi terhadap terjangkitnya virus, yaitu:

  • Dokter hewan.
  • Petugas laboratorium yang menangani hewan-hewan yang terinfeksi.
  • Orang-orang yang menetap atau tinggal lebih dari 30 hari di daerah yang rabies pada anjing banyak ditemukan
  • Para penjelajah gua kelelawar.

Vaksinasi idealnya dapat memberikan perlindungan seumur hidup. Tetapi seiring berjalannya waktu kadar antibodi akan menurun, sehingga orang yang berisiko tinggi terhadap rabies harus mendapatkan dosis booster vaksinasi setiap 3 tahun. Pentingnya vaksinasi rabies terhadap hewan peliharaan seperti anjing juga merupakan salah satu cara pencegahan yang harus diperhatikan.

Penyakit toksokariasis pada kucing (cacing kucing)

Toksokariasis pada kucing adalah penyakit parasit yang disebabkan oleh cacing Toxocara canis atau Toxocara cati.

Hospes dan distribusi toksokariasis pada kucing

Hospes atau inang dari cacing Toxocara adalah anjing (T. canis) dan kucing (T. cati). Pada manusia, cacing ini dapat hidup sebagai parasit dan disebut parasit pengembara, menyebabkan penyakit yang disebut visceral larva migrans (pengembaraan larva di jaringan tubuh).

Penyakit ini bersifat kosmopolit, ditemukan juga di Indonesia.

Morfologi toksokariasis pada kucing

  • Telur Toxocara canis: Toxocara canis jantan berukuran 3,6-8,5 cm, betina sekitar 5,7-10 cm. Toxocara cati jantan sekitar 2,5-7,8 cm dan betina 2,5 – 14cm. Bentuknya mirip Ascaris lumbricoides.
  • Pada bagian kepala terdapat struktur seperti sayap yang disebut cephalic alae.

Siklus hidup toksokariasis pada kucing

Siklus hidup pada anjing atau kucing serupa dengan siklus askariasis pada manusia. Pada manusia, larva tidak akan menjadi dewasa dan hanya mengembara di jaringan tubuh.

Patologi klinik toksokariasis pada kucing: Pada manusia, visceral larva migrans secara umum menyebabkan demam, eosinofilia, dan hepatomegali.

Cara diagnosis toksokariasis pada kucing: Cara diagnosis toksokariasis sulit karena cacing ini tidak menjadi dewasa, maka dari itu harus dilakukan tes immunologis atau biopsi jaringan.

Pengobatan toksokariasis pada kucing: Pengobatan toksokariasis dapat dilakukan dengan dietil karbamasin dan tiabendazol.

Penyakit toxoplasmosis pada kucing

Toxoplasmosis adalah penyakit parasitik yang disebabkan oleh protozoa Toxoplasma gondii. Parasit tersebut menginfeksi banyak binatang berdarah-hangat, termasuk manusia, tetapi paling sering menginfeksi kucing pada famili felidae.

Binatang terinfeksi dengan mengigit daging yang terinfeksi, dengan kontak terhadap kucing feces, atau dengan infeksi dari ibu ke fetus. Sementara hal ini benar, kontak dengan daging terinfeksi yang belum dimasak menjadi akibat lebih penting terhadap infeksi manusia pada banyak negara. (Sumber Rujukan)

Penyakit-penyakit kucing dan penanganannya | Lidya Pratiwi | 4.5